Buat yang akan pulang untuk kebaikan

By farhan ali on 7:11 PM

comments (0)

Filed Under:


Salam,

Sudah lama ingin saya nukilkan perkara ini setelah sekian lama mendiamkan diri. Terkadang lebih asyik membaca dan mentelaah daripada menulis. Apatah lagi dewasa ini negara sedang berhadapan dengan satu fenomena luar biasa sekali. Menantikan detik-detik penuh kemenangan.

Namun, aku mahu menulis ini buat kamu adikku.
http://rasktravel.com/wp-content/uploads/K64469_lg.jpg

Kerana pengalaman kita serupa.

Tidak ada yang mampu memahami kita kecualilah mereka yang pernah melalui situasi yang sama seperti kita. Generasi kita berbeza dari generasi terdahulu.

Mereka pulang dari luar negara, dari Eropah dan Timur Tengah, sehinggalah mereka melahirkan gerakan dakwah yang baru. Mereka menjadi perintis gerakan dakwah. Mengimarahkan surau dan mewujudkan budaya pakaian hijab di kalangan muslimah.

Di era merekalah munculnya sekolah-sekolah islam, hospital Islam dan sistem perbankan Islam.

Kita pula lahir di mana kesemua sistem itu sudah ada, dan kita lahir di saat jiwa tarbiyah semakin lesu dalam masyarakat, dan kita mula menyedari hakikat kebangkitan ini.

Situasi kita berbeza dari orang terdahulu.

Ketahanan diri begitu juga.

Orang di Malaysia sangat pelik mengapa graduan luar negara apabila pulang ke Malaysia tak mampu sehebat di sana. Malah ada yang futur. Ada yang keluar terus dari dakwah. 

Mereka akhirnya mempertikaikan tarbiyah yang pernah kita lalui.

Sedangkan, hakikatnya yang perlu difahami adalah situasi dan keadaan kita yang berbeza.

Maka, proses adaptasi selama setahun dua itu amat penting.

Adaptasi untuk dua perkara:
i) hidup dan bekerja di malaysia
ii) budaya dakwah di malaysia yang jauh berbeza dari luar negara.

Di luar negara , kita hanya fikirkan satu perkara sahaja:
i) bagaimana nak bina adik-adik kita.

Memanglah kita fikirkan juga masalah tarbiyah diri, masalah jemaah, masalah study, ada setengah negara memikirkan masalah wadah, masalah nak masuk masyarakat bagaimana ..

Namun rata-rata kita disibukkan dengan satu masalah itu sahaja; bagaimana nak membina adik-adik kita. Dari situlah akan timbullah masalah kita tak cukup bekalan, takde murabbi, tak tahu nak bawak adik kemana, rasa diri sendiri tak terbina dan sebagainya.

Di Malaysia, hidupnya amat kompleks.

Masalah kita bukan lagi memikirkan pasal adik-adik kita. Masalah paling besar kita adalah: menyelamatkan diri kita dari larut dan kefuturan. Di luar negara, ramai mengenali kita. Kita dimintai mengetuai dan melaksanakan banyak program. Kita menjadi orang penting dan signifikan. Kita rasa belong to dakwah sebab kita merasai kita ada peranan. 

Di Malaysia, jika kita bukan anak ikhwah akhwat, takkan ada siapa mengenali kita dan mengetahui siapa kita.

Perkara biasa jika kita memberi daurah setiap minggu di luar negara, di Malaysia, pada peringkat awalnya, mungkin satu daurah dalam… 6 bulan? Itu pun daurah ISK. Hurm.

Tapi, paling pentingnya adalah melalui zaman pekerjaan. Ini amat mencabar sekali.

Dan zaman inilah yang menjadi pembunuh ramai daie.

Pada mulanya saya ingatkan doktor sahaja bermasalah, tapi tidak juga. Semua yang bekerja, jika tidak dapat adaptasi dengan suasanai kerja dengan cepat, akan mudah larut. Duduk bersama keluarga, jika tidak memahami peranan sebagai daie, akan mudah larut juga.

Disebabkan itulah, paling penting untuk difahami adalah:

BAGAIMANA UNTUK ISTIQAMAH DI MALAYSIA

Memang antum pernah lalui daurah BFG. Pernah ada orang Malaysia explain tentang keadaan di Malaysia, tapi takkan sama seperti melalui fasa-fasa di Malaysia itu sendiri. Merasai ujian dan keperitannya. Itu amat sukar sekali. Bahkan yang ada support sistem yang baik sekalipun larut dengan pelbagai perkara.

Mustawa dan bahan daurah tidak menjamin istiqamahnya kita di atas jalan dakwah.

Namun yang menjamin istiqamah kita adalah apa yang ditekankan oleh al-Banna dalam 3 formula pendeknya. Inilah wasilah dakwah. Faktor berterusanya kita di atas jalan dakwah ini ada 3. Ya, simple. Dah hafal. Yakinlah. Ini sahaja kuncinya, Dan anda harus faham dengan hati yang faqih:

i) Iman yang mendalam ( Eemanu ameeq)
ii) Pembentukan yang rapi (Takwin Daqeeq )
iii) Amal berterusan ( Amal Mutawasil)

a) Iman yang mendalam

Pulang ke Malaysia dalam keadaan hati amat mantap kepada Allah. Tidak ada penekanan lebih penting melainkan penekanan terhadap mutabaah amal. Hubungan hati dengan Allah yang berterusan dan kuat itulah akan menjadi neraca untuk membuat keputusan dalam banyak perkara. Yakinlah perkara ini. Disebabkan itu, faktor kerja tidak boleh dijadikan alasan untuk tidak solat dan tidak mampu membaca al-Quran. Ramai antara kita yang futur hanya kerana tidak sempat membaca quran dan melaksanakan solat-solat sunat. Ya, yang jadi HO, tak sempat solat itu memang perkara biasa, namun harus digantikan dengan solat taubat untuk menghapuskan dosa-dosa meninggalkan solat sebab nak ikut ward round dengan MO yang buat-buat tak faham itu.. ‘ Penat sangat, balik kerja, terus tidur, Tak larat nak buat apa2′. Begitu kata seorang ukhti kita apabila mula bekerja sebagai doktor. Sungguh indah kata-kata seorang ukhti ketika saya bertanya pengalamannya sebagai houseman. ‘ Alhamdulillah, boleh bangun awal sedikit untuk solat tahajud, sebelum gi kerja kol 6 pagi. ‘ Subhanallah. I know she struggled a lot. But she has shown very good example for all of us. Jadikan kerja kita peluang untuk beribadah kepada Allah.

b) Takwin Daqeeq

Tidak dapat tidak, pulang ke Malaysia, kita harus terus bergabung dengan tarbiyah. Harus utamakan mencari usrah untuk diri sendiri dahulu. Ini adalah keutamaan. Menjadi perkara biasa surat perpindahan tak sampai kepada orang Malaysia. Di Malaysia takde orang contact. Nama tak sampai. Itu biasa dan expected. Owh, tempat jauh di pendalaman, dalam sejam ke tempat yang ada naqib/naqibah. Ini juga satu perkara yang biasa kita dengari. Apapun yang berlaku dalam keadaan kita, usrah is still the first thing perlu kita setelkan. Ia perlu berada dalam aim terawal kita pulang ke Malaysia. Biarlah orang bosan pun dengan kita meminta usrah, tapi jangan sekali-kali quit dari mencari usrah. Apabila pulang ke Malaysia, saya bertemu dengan ramai akhawat yang sudah setahun atau  dua tahun tak berusrah. Terutama yang bekerja di pedalaman sabah dan sarawak, mahu pun di kawasan hulu seperti di perak yang jauhnya dari murabbi lebih kurang sejam dua perjalanan.
Menjadi houseman, sejam dua perjalanan adalah sangat besar ertinya. sejam dua itu amat penting digunakan untuk merehatkan tubuh badan, terutama ketika medical atau O&G. Kerana itu, ramai yang tidak berada di kawasan yang ramai ikhwah akhawat, struggle untuk commit dengan usrah. Bukan tidak mahu, tetapi keadaan tidak memungkinkan usrah itu berlaku. Maka, perlu usahakan apa sahaja cara untuk commit dengan usrah. Ada yang menyusun usrah di hujung minggu. Ada yang berusrah di hospital. Ada yang beronline. Apa sahaja. Janji ken ada usrah. Tak apa usrah bosan. atau usrah tak meningkatkan diri. usrah tak tahu nak bawa ke mana. Pada saya, di dunia Malaysia yang tidak ideal ini, walaupun kita ini qiyadah di negara tempat kita belajar, dapat menghadiri usrah itu sudah cukup bermakna walaupun usrah itu tidak sehebat mana pun. Di Malaysia banyak distraction. Kita tak memiliki ramai murabbi yang mempunyai banyak kefaqihan. Apatah lagi mereka sendiri tak pernah mendapat bahan seperti mana kita pernah dapat ekoran pengalaman gelap dalam tarbiyah satu masa dahulu. Murabbi di Malaysia survive dengan bahan bacaan sendiri, pengalaman di medan, dan juga ceramah di ikim. Mereka sendiri jarang mendengar taujihat membina dari murabbi -murabbi dan syeikh dakwah. Maka, kita tak boleh mengharapkan sesuatu yang tiada, dan di sinilah kita harus memahami erti mengikat diri kita dengan usrah. MEngikat diri dengan usrah adalah untuk mengikat diri kepada jemaah, agar kita tidak bersama jemaah jahiliyah. Kekurangan yang ada jemaah kita dari sudut tarbiyah harus kita sama-sama atasi dan tangani. Generasi kitalah yang harus mengubahnya jika kita melihat kepincangan tersebut.Namun untuk keluar dari usrah kerana usrah itu tidak membina dan bosan, bukanlah satu tindakan yang wajar sama sekali! Carilah usrah, dalam masa sebulan dua. Jika tidak ada, carilah teman-teman untuk mengusrahkan anda. carilah wasilah untuk mengikat diri dengan tarbiyah.

In Malaysia, you are in charge of your own tarbiyah!

Kita yang menjadi penentu peningkatan diri kita sendiri. Bukannya murabbi kita. Bukannya sahabat kita. Tapi kita sendiri!

C) Amal berterusan.

Tidak ada yang mampu menjadikan kita untuk istiqamah melainkan kita terus berdakwah dan membina orang lain. Kita harus membina orang dan harus membawa usrah. Ini untuk membantu menyelamatkan diri kita sendiri. Bila kita bawa usrah, kita akan paksa diri kita untuk meningkatkan diri kita. Kita akan paksa diri kita membaca dan bangun solat malam. Kita akan push diri kita untuk menjadi qudwah kepada binaan kita.
Percayalah, apabila kita menggunakan alasan sibuk, kerja, keluarga untuk tidak membina manusia, kita akan dilarutkan dan disibukkan ALlah dengan urusan-urusan dunia tersebut berbanding umat. ‘ Akak, bagaimana akak boleh handle keluarga dan anak binaan akak yang ramai itu?’ Umum mengenalinya sebagai wanita yang amat hebat di dalam dakwah. Cukup hebat. Anak binaannya melata di seluruh dunia dan suara dakwahnya amat menyentuh hati manusia. ‘ Akak serahkannya kepada ALlah’ Begitu jawapnya ringkas. Terbukti Allah menjaga dia dan keluarganya kerana dia menginfakkan diri dan hartanya untuk dakwah. Percayalah, jika kita takut dakwah itu menganggu kerjaya, harta dan keluarga kita, ALlah akan sibukkan kita dengan perkara-perkara tersebut sehinggalah kita meletakkan pergantungan pada Allah untuk menguruskan dunia kita demi akhirat kita. Berterusanlah dalam dakwah. Teruslah membina manusia. WAlaupun kepenatanmu sudah sampai ke terongkokmu, namun jangan sekali-kali minta diuzurkan dari membina manusia. Kecualilah keadaan benar-benar mencengkam dan kamu memang tidak mampu. Seterusnya serahkan sahaja kepada Allah.

Barangkali, ini sahajalah yang mampu aku berikan buat kamu di sana. Aku tahu anxiousnya kamu untuk pulang dan berdebarnya kamu mahu membantu dakwah di Malaysia.

Ingatlah akan hadaf utama kita. Ingatlah apa yang mahu kita kejar di dunia ini.

Ingatlah, kenapa sebenarnya kita memasuki gerabak dakwah ini.

Selamat pulang adik-adikku ke Malaysia, bumi perjuangan dan bumi mengenali erti pengorbanan.

Wassalam
akakmu di jalan dakwah

Fatwa membenarkan jamak solat untuk pesakit dan perawat

By farhan ali on 6:28 PM

comments (0)

Filed Under:


HUKUM SEMBAHYANG JAMAK KERANA MENJALANI RAWATAN PENYAKIT-PENYAKIT KRONIK DI HOSPITAL-HOSPITAL KERAJAAN DAN SWASTA ENAKMEN PENTADBIRAN PERUNDANGAN ISLAM 1989

FATWA TENTANG HUKUM SEMBAHYANG JAMAK KERANA MENJALANI RAWATAN PENYAKIT-PENYAKIT KRONIK Dl HOSPITAL KERAJAAN DAN SWASTA

Pada menjalankan kuasa yang diberikan oleh subseksyen 31(1) dan seksyen 32 Enakmen Pentadbiran Perundangan Islam 1989, Mufti bagi Negeri Selangor, selepas berbincang dengan Jawatankuasa Perunding Hukum Syara’, membuat fatwa seperti yang dinyatakan dalam Jadual.

JADUAL

(1) Harus menjamakkan sembahyang kerana menjalani rawatan penyakit kronik yang memakan masa yang lama.

(2) Pekerja-pekerja yang tidak dapat meninggalkan tugasnya kerana sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan seperti doktor yang bertugas di wad ICU dan seumpamanya yang terpaksa bertugas tanpa had masa. Keharusan menjamakkan sembahyang dikhususkan pada masa berlaku darurat sahaja, tidak terpakai pada masa sihat atau hari yang tiada rawatan atau ketika tidak bertugas.

Dibuat pada 16 Januari 2001.
[MUFTI Sel. 500-2; PU. Sel. AGM/0007 Jld. 2]
DATO’ HAJI MOHD TAMYES BIN ABD. WAHID,
Dato’ Seri Utama Diraja,
Mufti Negeri Selangor

By farhan ali on 6:25 PM

comments (0)

Filed Under:


Assalamualaikum w.b.tUrusan solat sememangnya bukan perkara yang boleh diambil mudah, lebih- lebih lagi diabaikan pelaksanaannya. Dalam konteks zaman sekarang tatkala kita sibuk dengan urusan dunia, kita terlupa bahawa bekalan yang sedang kita kumpul itu hanya daki dunia berbanding bekalan akhirat yang kita tinggalkan. Ini belum termasuk dengan statistik 1 per enam dari kaum muslimin tidak melaksanakan solat - innalillahi wa inna ilaihi roji'un! Kerja itu suatu ibadah, namun sekiranya kerja itu menghalang kita dari melaksanakan solat, ia menjadi haram dan WAJIB kita meninggalkan kerja tersebut. 

Bilamana sahabat handai yang mendahului bekerja di bahagian kritikal menyatakan bagaimana sukarnya mahu menjaga solat terutama bila bekerja di sektor swasta, bahkan selalu terlepas dan terpaksa mengqadha' solat, saya turut gusar. Di tempat mereka bakal saya jejak atau lebih tepat lagi, esok hari pertama saya bakal bertugas di unit rawatan kritikal. Saya tidak mahu kesibukan membantu orang lain sebaliknya menyebabkan diri sendiri menempah laluan mudah ke neraka -na'dzubillah. Oleh itu, sepatutnya kita mengambil tahu rukhsah atau keringanan dalam solat, semoga kita dapat membantu insan lain yang memerlukan dan dalam masa yang sama, membantu kita menjaga urusan solat kita. Semoga Allah redha.

Say your prayer, before your prayer being said to you.


Jamak kerana hajat yang benar–benar mendesak

Contoh keadaan memerlukan solat dijamak kerana hajat adalah apabila berdepan dengan keadaan yang memaksa untuk tidak dapat melakukan solat pada waktunya seperti doktor yang perlu melakukan pembedahan berjam-jam lamanya, seandainya beliau berhenti walaupun sebentar akan memudaratkan pesakitnya. Pelajar di luar negara yang menduduki perperiksaan atau terpaksa menghadiri kelas yang meliputi waktu solat yang pendek. Pegawai-pegawai keselamatan yang terpaksa mengawal sesuatu tempat dan keadaan tidak mengizinkan beliau meninggalkan kawasan jagaannya kerana kritikalnya suasana tersebut dan pelbagai lagi situasi seumpamanya. Dalilnya adalah:

عن عبدالله بن شقيق، قال: خطبنا ابن عباس يوما بعد العصر حتى غربت الشمس وبدت النجوم. وجعل الناس يقولون: الصلاة. الصلاة. قال فجاءه رجل من بني تميم، لا يفتر ولا ينثني: الصلاة. الصلاة. فقال ابن عباس: أتعلمني بالسنة؟ لا أم لك! ثم قال: رأيت رسول الله صلى الله عليه وسلم جمع بين الظهر والعصر، والمغرب والعشاء.
قال عبدالله بن شقيق: فحاك في صدري من ذلك شيء. فأتيت أبا هريرة، فسألته، فصدق مقالته.


Abdullah bin Syaqiq berkata: Mohon ampun dan Maaf Ibnu Abbas berpidato (memberikan kuliah/syarahan) kepada kami di Basrah selepas Asar sehingga terbenam matahari dan terbit bintang-bintang. Ini menyebabkan manusia yang hadir berkata: Solat, solat. katanya lagi: Lalu datang seorang lelaki dari Bani Tamim memperingatkan: Solat, solat. Lalu Ibnu Abbas berkata: Apakah engkau mengajar kepadaku sunnah? Sungguh tidak berguna kamu! Kemudian berkata: Aku melihat Rasulullah s.a.w. menjamakkan sembahyang antara Zuhur dan Asar, Maghrib dan Isyak.

Abdullah bin Syaqiq berkata: Penjelasan Ibnu Abbas itu tidak memuaskan hatiku. Kemudian aku pergi kepada Abu Hurairah, dan bertanyakan hal tersebut, maka dia membenarkan perkataan Ibnu Abbas. [Dikeluarkan Imam Muslim di dalam Sahihnya – hadis no: 705]

Riwayat di atas menjelaskan bahawa Ibnu Abbas menjamakkan sembahyang dalam keadaan bukan kerana bermusafir, bukan kerana ketakutan dan juga bukan kerana hujan. Di dalam kes ini dia telah menjamakkan solatnya ketika berada dalam urusan penting, iaitui pidatonya/syarahan/kuliahnya itu. Dia mengetahui jika syarahannya itu dihentikan maka akan hilanglah kemaslahatannya (kebaikan – pent.). Menurut perkiraannya meneruskan syarahan dianggap suatu hajat yang membolehkan jamak. [Lihat Koleksi Hadis Hukum, Prof. T.M Hasbi Ash-Shiddieqy, Penerbitan Bulan Bintang, jil. 4, ms. 350]

Syaikh Athiyah Saqr rahimahullah berkata:

“...Maka sekumpulan ulamak dari kalangan para imam telah bertindak mengambil zahir hadis Ibnu Abbas. Maka mereka mengharuskan mengerjakan jamak ketika hadar, iaitu tidak dalam musafir, hanya kerana hajat semata-mata. Tetapi dengan syarat ia tidak dijadikan sebagai adat (kebiasaan atau kelaziman –pen). Ibnu Hajar di dalam Fathul Bari mengatakan: Dan orang-orang yang berpendapat demikian ialah Ibnu Sirin, Rabi'ah, Ibnul Munzir dan al-Qaffal al-Kabir. Dan telah diriwayatkan oleh al-Khitabi dari satu jamaah dari kalangan ahli Hadis. Hujah mereka (mengharuskan perbuatan jamak kerana hajat itu) ialah untuk menafikan kepayahan selama di sana terdapat suatu hajat/keperluan, antaranya ialah seperti kesibukan Ibnu Abbas terhadap pidato/khutbahnya." [Ahsanul Kalam Fil Fatawa Wal Ahkam, jil. 13, ms. 424-425]

Dalam melaksanakan solat jamak kerana kesukaran atau hajat harus diambil perhatian bahawa


a) Tidak dijadikan kebiasaan sehingga ianya dilakukan dalam keadaan tanpa ada sebab yang benar-benar mendesak kerana perintah asal bagi ibadah solat fardhu ialah dalam waktunya yang sedia termaktub lima kali sehari.

b) Hajat hendaklah benar – benar mendesak dan tidak boleh dielakkan, jikalau ianya (hajat) ditinggalkan maka ianya akan membawa kepada hilangnya maslahat atau kebaikan yang lebih besar.

c) Ianya tidak dijadikan alat untuk mempermain – mainkan agama dan alat untuk mereka yang malas mengerjakan solat untuk mengambil mudah di atas urusan agama.


Lain- lain sumber:  

1. 
http://fiqh-sunnah.blogspot.com/
2. http://halaqah.net/v10/index.php?topic=517.80
3. http://suraumadrasatulfalahiyah.blogspot.com/2010/12/solat-jamak-solat-qasar.html
4. http://hafizfirdaus.com/ebook/musafir/bhg211.htm

Tips menghadapi Ramadhan

By farhan ali on 5:50 PM

comments (63)

Filed Under:


Saya Ingin Bercinta

By saudihamba_tolibulilmm on 11:34 PM

comments (0)

Filed Under:

CINTA satu perkara ajaib dalam cerita
Bagaikan roh di dalam takhta
Manusia hidup dan membela CINTA
Bahagia dan derita atas nama CINTA
Bahkan mati dalam mempertahankan CINTA
Rasa dan warna yang tidak terkata

Tatkala selit CINTA dalam cerita
Derita dalam CINTA  lahir kelazatan tak terkata
Sakit dan sengsara dalam CINTA
Merupakan korban yang indah pada rasa
Sesiapa yang menghalang CINTA
Pasti jiwa kontang dan derita

CINTA merubah segala cerita dan berita
Segala anggota tunduk pada CINTA
Demikianlah hakikat CINTA dalam menjelma pelbagai rupa
Menjadi tanda Tanya
Dengan siapakah BERCINTA?????
Maka jawapannya ALLAH AZZA WAJALLA….

Face Behind the Veil

By From Me to WE on 6:01 PM

comments (1)

Filed Under:


You look at me and call me oppressed
Simply because of the way I'm dressed

You know me not for what's inside
You judge the clothing I wear with pride

My body's not for your eyes to hold
You must speak to my mind, not my feminine mould

I'm an individual, I'm no mans slave
It's Allah's pleasure that I only crave

I have a voice, so I will be heard
For in my heart I carry His word

" O ye women, wrap close your cloak,
So you won't be bothered by ignorant folk"

Man doesn't tell me to dress this way
It's a Law from God that I obey

Oppressed is something I'm truly NOT
For liberation is what I've got

It was given to me many years ago
With the right to prosper,the right to grow

I can climb moutains or cross the seas
Expand my mind in all degrees

For God Himself gave us LIBERTY,
When He sent Islam, To you and me.

Mutaba'ah amal.

By farhan ali on 11:50 PM

comments (0)

Filed Under: , ,

klik pada gambar untuk imej yang lebih besar

HATI INSAN

By saudihamba_tolibulilmm on 12:37 AM

comments (0)

Filed Under:

seluruh hati setiap insan inginkan
ketenangan dan kegembiraan
tetapi allah berikan keadaan ini
kepada sesiapa yang dikehendakinya….

seorang yang berada di dalam
ketenangan dan kegembiraan
maka kehidupannya dirasakan begitu bahagia dan dilengkapi
dengan kesempurnaan…….

tetapi bagi orang-orang yang
diletakkan di dalam suasana
yang menyedihkan dan diliputi
dengan kehuru-haraan….

maka kehidupan mereka umpama
jasad yang akan ditinggalkan roh
kegelapan menghantui mereka
kebuntuan terbayang-bayang
didalam fikiran mereka
seperti hidup ini tidak mendatangkan
apa-apa makna dalam kehidupan mereka
dunia ini tidak lagi menjadi tempat
untuk menggembirakan mereka
umpama manis yang hilang daripada gula
umpama mereka dicampakkan di
dalam dunia yang begitu sempit
sehingga tidak boleh untuk bergerak
bebas dimana-mana….

tetapi

apabila hati ini terdetik
allah…allah…allah
sehingga hati ini dapat dilembutkan
dengan zikrulah
akan terpancarlah dalam
hati ini keagungan dan
kehebatan allah…..

sehingga hati ini meyakini
tidak ada apa-apa perara
yang boleh memberikan kebahagiaan
dan ketenangan melainkan hanyalah
dengan keizinan daripada allah

disaat ini apabila hati diisi
dengan keagungan dan kebesaran allah
maka allahlah yang akan mencampakkan
ketenangan dan kegembiraan yang sebenar
dalam hati nya
dan pada masa itu
diri ini akan merasa
sepenuh ketenangan yang tidak
dapat dihalangkan oleh sesiapapun……

seperti hati yang dianugerahkan
kepada saidina bilal r.a
apabila bibirnya mengucapkan
lailahaillallah muhammadurrasulullah
penyeksaan dan penderitaan telah
datang dalam kehidupannya
siang hari beliau dijemur diatas padang pasir yang begitu panas
dan dibadannya dihempap dengan batu yang besar
pada malam hari dicemeti
sehingga tidak henti-henti
tetapi bibir beliau tetap mengukapkan
ahad... ahad… ahad
allah lah yang esa...allah lah yang esa…
ini kerana hati beliau telah
mendapat ketenangan yang sebenar
daripada allah
kesan daripada hati yang
dilimpahi dengan keagungan allah

jadi

walupun kehidupan ini dipenuhi
dengan pelbagai masalah
tetapi hati ini tetap merasakan ketenangan
ini kerana hatinya telah dilatih
menjadi hati-hati yang meredhai apa
saje keadaan yang ditimpakan kepadanya
hati kecilnya berkata
allahlah yang mengetahui segala-galanya
dan allah akan memberi yang terbaik kepada orang-orang yang dikehendakinya
iaitu orang-orang yang hatinya sentiasa mencintai dan merinduinya yang disulami dengan keyakinan yang begitu teguh dan mantap
sehingga tidak mampu digoyahkan oleh sesiapapun…..

Beranikah kita jemu pada yang tersayang?

By farhan ali on 11:02 AM

comments (2)

Filed Under: , , , , , ,


“Berdosakah seseorang yang ada ilmu tapi biarkan orang yang terdekat berterusan dalam kejahilan (eg: ajar mengaji)”

Situasi sebegini, patut teruskan atau tidak?

Bagi tiap- tiap keadaan yang mahu dirungkaikan, andai kita tidak letakkan diri kita dalam situasi yang sama, sukar untuk menilainya dari hanya sebelah sudut. Jujur mengakui bagi diri sendiri yang jahil serba serbi lagi cetek ilmu dan pengalaman ni, tiap- tiap kali teringatkan soalan yang diajukan ini, ia mengingatkan diri sendiri pada tanggungjawab kepada keluarga yang tidak mungkin akan pernah sempurna. Ramai orang yang mengalami keadaan yang sama, cuma berbeza cara dan tahap. Dan tidak semua penyelesaian itu serasi dengan tiap- tiap orang. Pandangan saya yang tidak seberapa ini, walau tidak menjadi penyelesaian, semoga paling- paling kecil dan biar ia menjadi motivasi buat semua untuk terus kuat untuk bermujahah menunaikan tanggungjawab dan jangan pernah berputus asa.

PELIHARALAH DIRI DAN KELUARGAMU DARI API NERAKA, JIKA KAMU ORANG YANG BERIMAN!

Alhamdulillah hari ini jumaat yang lapang dan mempermudahkan urusan memberi pandangan. Memperkatakan mengenai tanggungjawab kita kepada keluarga terutamanya (dan orang- orang terdekat juga, kerana setiap mukmin itu bersaudara), ia akan mengingatkan pada satu firman Allah dalam surah at-Tahrim yang berbunyi;

Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkanNya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.”

Ini suruhan Allah SWT kepada orang yang beriman. Maka yang pertama- tama sekali, termasukkah kita ke dalam golongan orang yang beriman itu? Berimankah kita jika suruhan-Nya tidak kita laksanakan, dan membiarkan pula keluarga kita dalam kehanyutan? Tanyalah pada hati sendiri, tepuk dada tanya iman. Jika iman tidak memberi jawapan, besar kemungkinan ia tiada di situ. Atau mungkin juga iman itu telah mati. Na’udzubillah!

Saudara- saudari yang dikasihi Allah SWT,

Kita sebagai umat islam, paling asas sekali, berkewajipan untuk amar makruf nahi mungkar. Jika di hadapan mata kita, ada orang yang bakal terjatuh ke dalam lubang, sanggupkah kita hanya memandang sepi? Jika ada orang sedang menghadapi kebakaran, sampaikah hati kita biarkan tanpa cuba menyelamatkan? Kenal atau tidak, ada pertalian atau tidak, dengan rasa kasih sebagai manusia, pasti kita akan cuba menyelamatkan mereka bukan?

Bagaimana pula jika orang itu adalah orang yang kita sayang? Keluarga kita? Pasti lebih lagi kita mahu menyelamatkan mereka! Dan ini dik, yang mereka bakal hadapi, bukan lubang kecil tapi lubang neraka. Bukan bakaran biasa tapi bakaran 7 tingkatan neraka yang berbeza- beza panasnya. Sanggup kita biarkan?

TENTANGAN YANG MENYUKARKAN JALAN.

Ya, tentangan pasti ada. Tapi mengertilah, mereka menentang kerana mereka ‘belum nampak dan belum tahu’ bahaya yang ada di hadapan mata mereka itu. Kasihanilah mereka. Tanggungjawab kita besar sekali untuk menyedarkan mereka. Allah bagi kita hidayah, tidak hanya untuk menyuluh jalan kita sahaja, tapi supaya kita sama- sama kongsikan menerangi jalan orang- orang yang kita sayangi. Allah pilih kita, sebagai pendukung amanat untuk menyampaikan kebenaran dan membimbing orang- orang di sekitar kita. Itu amanah yang jika tidak kita laksanakan, maka dosanya akan terpikul pada bahu kita.

Hak mereka untuk diperbetulkan, sekalipun mereka tidak sedar dan tidak menuntut di dunia ini, ingatlah mereka akan menuntutnya di akhirat kelak. Pasti. Dan pastinya tidak akan mudah di sana. Bersabarlah dengan tentangan wahai saudara- saudariku sayang, dan kepada diriku sendiri yang disayangi, berikanlah hak mereka sewajarnya. Hak untuk ditegur dan diperbetulkan. Sepertimana kita mahu ada yang membantu menunjukkan jalanan kita, menjauhi kita dari bahaya yang kita tidak nampak di hadapan, maka bantulah. Hak mereka yang memberat di bahu kita, usah disimpan dan ditangguh- tangguh. Kenapa harus kita bebankan di bahu sedangkan banyak lagi bebanan lain yang kita pikul? Kembalikan kepada mereka, itu analoginya (:

Mujahadah itu pahit kerana balasan syurga itu manis, bukankah begitu? Maka bersabarlah. Fasobrun jamiilaa. Sesungguhnya Allah SWT beserta orang- orang yang bersabar. Dan janji syurga untuk mereka yang sabar.

GUNAKAN PENDEKATAN YANG SESUAI

Untuk menegur seseorang, kita perlu menggunakan pendekatan yang terbaik dan berhemah. Yang terbaik bila kita memperbetulkan mereka tidak di depan orang lain. Demikian untuk menjaga air muka mereka, tidak menjatuhkan ego mereka, untuk menyentuh hati mereka dan supaya dalam masa yang sama tidak menimbulkan bibit riak takbur mahupun menyasarkan niat kita kepada selain Allah.

Sekiranya tidak berjaya, sebaiknya gunakan orang tengah yang dihormati dan disegani untuk menegur bagi pihak kita.

Action speaks louder than words

Tindakan serta kelakuan yang ditunjukkan lebih berkesan dari sekadar kata- kata nasihat. Oleh itu betapa perlunya kita sendiri menjadi role model pada keluarga dan sahabat terdekat kita. Tunjukkan akhlak mulia sebagai mukmin dan beristiqomah dengannya, sepertimana akhlak Rasulullah s.a.w yang menjadi uswah atau qudwah hasanah kita. Betulkan niat kita, yang penting adalah usaha kita kerana natijahnya Allah SWT yang Maha Menentukan. Bukan hak kita untuk menentukan mahupun memaksa.

Jaga hubungan dengan Allah. Dan jaga hubungan yang baik dengannya dengan ikhlas. Doakan untuk kebaikan mereka yang kita sayangi. Sentiasa mengajak mereka ke arah kebaikan secara berterusan mengunjungi majlis- majlis ilmu bersama.

Saudara- saudariku yang dikasihi, jangan pernah jemu. Adakah kamu akan jemu pada orang yang akan menjadi saksi bahawa kamu telah melaksanakan amanahmu di hadapan Allah yang Maha Pengasih kelak? Renung- renungkanlah (:

YANG KECIL MENYUMBANG SEDAYA MAMPU, YANG BESAR MENYUMBANG SEMAMPU- MAMPUNYA

Kata Imam Hasan al- Basri,

“Sesungguhnya aku sedang menasihati kamu, bukanlah bererti akulah yang terbaik dalam kalangan kamu. Bukan juga yang paling soleh dalam kalangan kamu, kerana aku juga pernah melampaui batas untuk diri sendiri. Seandainya seseorang itu hanya dapat menyampaikan dakwah apabila dia sempurna, nescaya tidak akan ada pendakwah.Maka akan jadi sikitlah orang yang memberi peringatan.”

Orang yang tahu, kena bagi tahu. Jangan usia, harta, pangkat dijadikan tembok keegoan yang menghalang. Tidak semestinya hanya orang yang tinggi ilmu sahaja yang mesti mengajar. Jangan rendah diri hanya kerana kita bukan sesiapa, mahupun mempunyai ilmu yang cetek. Perbendaharaan ilmu Allah SWT itu luas, yang Dia anugerahkan dengan tingkatan berbeza- beza pada setiap hamba-Nya. Sedikit yang ada pada kita, sedikit yang kita tahu, maka yang sedikit itulah yang perlu diajar dan dikongsi pada orang lain. Berdosa menyembunyikan ilmu.

Baligghu ‘anni walau aayah.

Sampaikan dariku (baginda Rasulullah s.a.w) walaupun sepotong ayat’. Ilmu lain yang lebih banyak, insyaAllah, orang lain yang diberi rezeki ilmu tersebutlah telah diamanahkan untuk menyampaikan padanya. Dalam masa yang sama, kita sendiri juga perlu tingkatkan ilmu di dada juga. Sentiasa, kerana proses belajar itu tidak akan pernah terhenti sehingga mati datang menjemput. Carilah ilmu, dan carilah ruang untuk menambah ilmu. Marilah kita menjadi sebaik- baik manusia seperti yang diriwayatkan dalam hadith Imam Bukhari,

“khairukum man ta’allamal Quran wa ‘allamahu”

‘Sebaik- baik manusia di antara kamu adalah orang yang belajar al- Quran dan mengajarkannya.’ Cintailah taman- taman syurga dan semailah sifat ini.

Kun ‘aaliman” – jadilah orang yang mengajar
“au muta’alliman” – atau orang yang belajar (dengan sikap seorang pelajar)
au mustami’an” – atau pendengar (kepada ilmu yang diajar)
“au muhibban” – atau orang yang mencintai majlis- majlis ilmu

Allahu musta’an. Wallahu’alam.

Bacaan ayatul kursi dengan 9 wakaf.

By farhan ali on 2:28 PM

comments (2)

Filed Under: , ,

Bismillahirrahmanirrahim, assalamu'alaikum wbt.



Ayatul kursiy mengandungi khasiat yang besar. Dikatakan terdapat 99 buah hadith yang menerangkan fadilatnya. Di antaranya ialah untuk menolak syaitan, benteng pertahanan, lapangkan fikiran dan menambah iman. Ayat ini diturunkan setelah hijrah. Semasa penurunannya ia telah diiringi oleh beribu-ribu malaikat kerana kehebatan dan kemuliaannya. Syaitan dan iblis juga menjadi gempar kerana adanya satu perintang dalam perjuangan mereka. Rasullah s. a. w.. dengan segera memerintahkan Zaid bt Tsabit menulis serta menyebarkannya.

Disebut dalam hadis Ubay Bin Kaab:

قال رسول الله صلى الله عليه و سلم يا أبا المنذر أتدري أي آية من كتاب الله معك أعظم ؟ قال قلت الله ورسوله أعلم قال يا أبا المنذر أتدري أي آية من كتاب الله معك أعظم ؟ قال قلت الله لا إله إلا هو الحي القيوم قال فضرب في صدري وقال والله ليهنك العلم أبا المنذر

Maksudnya: Rasulullah SAW bersabda: “Wahai Abu Al-Munzir, adakah kamu tahu apakah ayat dalam Kitab Allah yang bersama kamu, paling agung?”. Aku (Ubay) berkata: “Allah dan Rasul-Nya yang lebih mengetahui”. Sabda baginda: “Wahai Abu Al-Munzir, adakah kamu tahu apakah ayat dalam Kitab Allah yang bersama kamu, paling agung?”. Aku berkata: “Allahu La Ilaha Illa Huwal Hayyul Qayyum”. Lalu baginda menepuk dadaku, dan bersabda: “Semoga dipermudahkan ilmu bagimu, Abul Munzir”.

Direkod dalam Sahih Muslim (no: 810).

Dalam hadis lain, Nabi SAW bersabda:
إذا أويت إلى فراشك فاقرأ آية الكرسي { الله لا إله إلا هو الحي القيوم } . حتى تختم الآية فإنك لن يزال عليك من الله حافظ ولا يقربنك شيطان حتى تصبح

Maksudnya: “Apabila kamu masuk ke tempat tidurmu, maka bacalah ayat Kursi ‘Allahu La Ilaha Illa Huwal Hayyul Qayyum’, sehingga habis ayat ini. Maka sesungguhnya, akan sentiasa ada penjaga dari Allah untuk kamu, dan syaitan tidak akan dapat mendekati kamu sehingga pagi”.

Direkod oleh Bukhari (no: 2187).


Salam jihad, semoga memberi manfaat.

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails